Dosis Pemberian Pupuk Berdasarkan Kelas Lahan

LOKASI KEBUN PADA SETIAP KELAS LAHAN

1. Lahan Kelas 1, meliputi daerah :

• Cintaraja
• Batang Sarangan
• Bungtanjung
• Kuala Kerapoh
• Tanjung Beringin
• Teluk Panji
• Padang Brahrang
• Ophir
• Bandar Khalifah
• Batang Kuis
• Helvetia
• Klumpang
• Saentis
• Sampali
• Sungai Semayang
• Marihat
• Mariendal
• Ambalutu
• Bah Bulian
• Bah Lias
• Bah Jambi
• Bangun
• Balimbingan
• Pasir Mandoge
• Bekala
• Blangkahan
• Bukit Maraja
• Bungara
• Bungku I s/d IV Dolor Ilir
• Dolok Ulu
• Dolok Merangir
• Dolok Sinumbah
• Gunung Bayu
• Hutapadang
• Kerasaan
• Laras
• Makapa
• Merancar
• Marpinggan
• Mayang
• Marijike
• Namutongan
• Pandauke
• Pulomandi
• Pulo Rambung
• Rambe
• Buluhlaga
• Rimbo Bujang
• Rimbun
• Simalingkar
• Simbolon
• Simirik
• Sungai Penjara
• Sungai kopas
• Sungai Silau
• Tanah Itam ulu
• Tanjung Putri
• Tanjung Timur
• Tiga Juha
• Tolili
• Turangie

2. Lahan Kelas 2, meliputi daerah :

• Sungai Bejangkar
• Tanjung Jati
• Adolina Ulu
• Aek Buru Selatan
• Aek Kulim
• Aek Loba
• Aek Natas
• Aek Pamienke
• Aek/Sei Pancur
• Aek Selabat
• Aek Tarum
• Air Batu
• Alang Bombon
• Bahlang
• Bandar Pinang
• Bandar Bejambu
• Bandar Betsi
• Bandar Meriah
• Bangun Bandar
• Batang Toru
• Batu Anam
• Batu Lokong
• Batu Rata
• Bagerpang
• Bekiun
• Bengabing
• Berangir
• Buntu Meraja
• Dolok
• Dolok Merangir
• Gunung Masehi
• Gunung Melayu
• Gunung Pamela
• Gunung Para
• Gunung Monako
• Greahan
• Havea
• Hutapadang
• Kampung Pajak
• Kota Batu
• Kuala Gunung
• Kuala Piasa
• Laras
• Laut Tador
• Lima Puluh
• Lima Mungkur
• Mancang
• Mayang
• Melati
• Mendaris
• Pabatu
• Padang Halaban
• Padang Sikait/Batu Gajah
• Panigoran
• Paya Mabar
• Paya Pinang
• Pantai Labu
• Pematang Panjang
• Pernantian
• Piasa Ulu
• Pijor koling
• Pinggol Toba
• Pulau Maria
• Pulau Raja
• Rambong
• Rambong Sialang
• Ramunia
• Saranggiting
• Sentral
• Seulimeum
• Sipispis
• Siringoringo
• Sungai Birong
• Sungai Mangkei
• Sungai Merah
• Sungai Putih
• Siansimun
• Silinda
• Sukaluwei
• Tanah abang
• Tanah Besi
• Tanah Raja
• Tanah Gambus
• Tanjung Garbus
• Tanjung Purba
• Teluk Dalam
• Tiga Juhar
• Timbang Deli
• Timbang Serdang
• Tinjauan
• Tinggiraja
• Tonduhan
• Matapao
• Bilah
• Kuala Pasilam
• Manduamas
• Padang Mahondang
• Sennah
• Serapoh
• Sungai Buluh
• Sungai Langkei
• Tanjung Beringin
• Adolina Ilir
• Gurah Batu
• Kuala Namu
• Pintahan

3. Lahan Kelas 3, meliputi daerah :

• Aek Nabara
• Aek Raso
• Aek Tarum/TS
• Aek Torop
• Agro Palindo
• Aliaga
• Arut Selatan
• Bagan Batu
• Bagan Senembah
• Barumun
• Baserah
• Batang Ara
• Batang Seponggol/Milano
• Blang Simpo
• Bukit Gapuk
• Bukit Lima
• Bukit Mas
• Bukit Sentang
• Bulu Telang
• Bukit udang
• Cerenti
• Cibaliung
• Cikampak
• Dama Tutong
• Danau Sebuluh
• Duri XIII/SD
• Dusun Tua
• Gebang Sewangi
• Gedung Biara
• Gergas
• Halaban
• Hutagodang
• Idi Coet
• Jambureuhat
• Julu Rayeu
• Kayangan
• Ketahun
• Kotalama
• Kotaraya
• Kota Tengah
• Kota Kampar
• Kirana
• Kuala Kerapoh
• Kuala Sawit
• Lae Butar
• Loa Tebu – Senoni
• Lubuk Raya
• Meredan-Simpang
• Beringin
• Meurudu/Trienggading
• Napal
• Normark
• Padang Langkat
• Padang Malangka
• Pangkalan Bunut
• Pangkatan
• Paya Rumbai
• Pematang Tengah
• Penaron
• Perlabian
• Perkebunan Sawit Langkat
• Pinarik-Papaso
• Pulau Punjung
• Rantau Baru
• Rantau Kasai
• Rimbo Sibodak
• Sawit Sebrang
• Sawit Ulu
• Sei Bangko
• Sei Batang Ulak
• Sei Kuko
• Sei Pingai
• Seumayam
• Seunagan
• Segati
• Sekoci
• Serdang Hulu/Langkat
• Sikijang Mati
• Sungai Daun/Milano
• Sungai Liput
• Sungai Musam
• Siberida
• Siragian
• Sisumut
• Sosa
• Sungai Daun/PTP
• Sungai Kebara
• Sungai Meranti
• Sungai Pagar (Atas)
• Sungai Rumbiya
• Sungai Tapung
• Gunung Sahilan
• Taman Raja
• Tungkai ulu
• Tambunan
• Tanjung Ale
• Tanjung Medan
• Tenggulan Besar
• Timpeh
• Tor Gamba
• Tor Ganda
• Asam Jawa
• Avia/Nias
• Gohor Lama (bawah)
• Kambitin
• Kotalama
• Sei Kalam
• Sukaramai/SSL
• Sungai Pagar (bawah)
• Sungai Nilo (rendahan)
• Teluk Panji
• Aek Goti
• Aek molek
• Bangkinang
• Blangkolam
• Daludalu
• Gunung Lagan
• Hutagodang
• Kalianta
• Kotabatak
• Lubuk Dalam
• Muara Bulian
• Nagargar
• Petapahan
• Pangkalan Bunut
• Pantai Raja
• Peranap
• Samsam
• Simpang Libo
• Sipare-pare
• Sorek
• Sungai Buatan
• Sungai Galuh
• Sungai Garo
• Sungai Petani
• Sungai Nilo
• Tambusai
• Tandan Ukui
• Betung
• Buluhcawang
• Bumiharja
• Bungo-Tebo
• Burnai Timur
• Dabuk Rejo
• Kambitin
• Kumai/Sekunyir
• Langgapayung/ABM
• Lipai
• Lipat Kain
• Melania-Alicia-Sanna
• Muara Tawe
• Muara Wahau
• MP Entakai
• Musi Banyuasin/TS
• Ngabang Perindu
• Pematang Panggang
• Selapan jaya
• Sintang
• Sukamulia
• Sungai Kuning
• Tabalong
• Tania Selatan
• Telaga Hikmat
• Topaz

4. Lahan Gambut, meliputi daerah :

• Ajamu
• Aek Horsik
• Asam Jawa (gambut)
• Bilah
• Gersindo
• Langgam
• Manduamas/SGSR
• Masang Kiri-Kanan
• Pantai Raja
• PHP
• Sungai Pinang
• Teluk Panji/ABM
• Bumi Pratama Khatulistiwa
• Hari Sawit
• Hutaraja
• Tanjung Medan/Nubika
• Tanjung Selamat
• Batahan
• Jatim Jaya Perkasa
• Merbau Jaya
• Sabahuta Jaya

Dosis Pemberian Pupuk Mahkota (kg/pohon/tahun) Berdasarkan Umur Tanaman Kelapa Sawit :

  • NPK MAHKOTA Granular 12 – 12 – 17 – 2 + TE :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 2,25 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 4,00 – 5,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 5,50 – 7,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 4,75 – 6,50 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 3,25 – 4,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,25 – 6,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 7,25 – 8,25 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,75 – 7,25 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 4,25 – 5,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 6,25 – 7,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 8,50 – 9,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 7,50 – 8,00 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 2,50 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,00 – 5,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 7,75 – 9,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,50 – 7,00 kg/pohon/tahun

  • NPK MAHKOTA Granular 12 – 6 – 22 – 3 + TE :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 2,50 – 3,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 4,00 – 5,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 6,00 – 7,25 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 5,00 – 6,75 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 3,50 – 4,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,75 – 6,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 7,50 – 8,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 7,00 – 7,50 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 4,50 – 5,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 6,25 – 8,25 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 8,25 – 9,50 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 7,75 – 8,00 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 2,50 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,00 – 5,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 8,00 – 9,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,50 – 7,50 kg/pohon/tahun

  • NPK MAHKOTA Granular 13 – 8 – 27 – 4 + 0,5B :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 2,25 – 3,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 3,50 – 5,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 5,50 – 7,75 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 4,50 – 6,00 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 3,25 – 4,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,50 – 6,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 7,75 – 8,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,00 – 6,25 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 4,25 – 4,75 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 7,00 – 8,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 8,25 – 9,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,50 – 8,00 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 2,50 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 4,50 – 5,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 6,50 – 7,75 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 5,00 – 6,50 kg/pohon/tahun

  • NPK MAHKOTA Granular 13 – 6 – 27 – 4 + 0,65B :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 2,25 – 3,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 3,50 – 5,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 5,50 – 7,75 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 4,50 – 6,00 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 3,25 – 4,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 5,50 – 6,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 7,75 – 8,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,00 – 6,25 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 4,25 – 4,75 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 7,00 – 8,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 8,25 – 9,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 6,50 – 8,00 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 2,50 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 4,50 – 5,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 6,50 – 7,75 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 5,00 – 6,50 kg/pohon/tahun

  • KCL (MOP) MAHKOTA :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 1,00 – 1,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 1,50 – 1,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 2,00 – 2,25 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 1,50 – 1,75 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 1,25 – 1,75 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 1,75 – 2,25 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 2,25 – 2,75 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 1,75 – 2,25 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 1,75 – 2,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 2,25 – 2,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 2,75 – 3,25 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 2,25 – 2,75 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 2,25 – 3,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 2,75 – 3,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 3,25 – 4,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 2,75 – 3,00 kg/pohon/tahun

  • ROCK PHOSPHATE (RP) MAHKOTA :

Lahan Kelas 1 :
– TBM = 0,50 – 1,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 thn = 1,00 – 1,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 thn = 1,50 – 2,00 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 1,00 – 1,50 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 2 :
– TBM = 1,00 – 1,50 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 1,50 – 2,00 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 2,00 – 2,50 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 1,50 – 2,00 kg/pohon/tahun

Lahan Kelas 3 :
– TBM = 1,50 – 2,00 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 2,00 – 2,50 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 2,50 – 3,00kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 2,00– 2,50 kg/pohon/tahun

Lahan Gambut :
– TBM = 1,75 – 2,25 kg/pohon/tahun
– Usia 3 – 8 tahun = 2,25 – 2,75 kg/pohon/tahun
– Usia 9 – 14 tahun = 2,75 – 3,25 kg/pohon/tahun
– Usia > 14 tahun = 2,25 – 2,75 kg/pohon/tahun

Supplier Pupuk Mahkota di Pekanbaru Riau

Anda ingin memesan Pupuk Mahkota? Hubungi Jimmi Suyanto 0811614051 | 082367547077, Supplier Pupuk Berkualitas dari Medan.

Pupuk Mahkota di Pekanbaru Riau.

supplier-pupuk-mahkota-di-pekanbaru-riau

supplier-pupuk-mahkota-di-pekanbaru

supplier-pupuk-mahkota

Adapun pupuk NPK Mahkota yang kami supply sebagai berikut :

1. NPK Mahkota 15-15-6-4

Pemeliharaan bibit yang optimal akan menentukan pertumbuhan dan produktivitas pada masa tanaman di lapangan. Kultur teknis yang sangat perlu dilakukan pada masa pembibitan di samping pemupukan adalah penyiraman, pengendalian gulma dan pengendalian hama penyakit.

Spesifikasi :

  • N = 15 %
  • P2O5 = 15 %
  • K2O = 6 %
  • MgO = 4 %
  • Variasi kandungan hara = < 8 % untuk hara tunggal dan < 5 % dari total hara
  • Bahan baku = N-Urea/DAP/MAP;P-RP/DAP/MAP;K-MOP;Mg-Kieserite/Magnesite Brown clay;white clay dan bahan anti caking
  • Coating = Wax/oil dan clay
  • Tipe = Blended granulated
  • Bentuk = Padatan, monogranular
  • Ukuran butir = 2 – 4 mm; minimal 90%
  • BJ = 1 – 2
  • Warna = Coklat
  • Kadar Air = Maks. 3 %
  • Kemasan = 50 kg/karung dengan inner

2. NPK Mahkota 12-12-17-2+TE 

Pupuk ini diprioritaskan untuk digunakan di pembibitan dan tanaman belum menghasilkan (TBM). Namun pupuk ini dapat juga digunakan pada Tanaman Menghasilkan (TM) untuk perkebunan yang memiliki status N dan P yang rendah dengan tambahan hara K sesuai dengan rekomendasi dari lembaga penelitian/rekomendator. Pupuk dengan formulasi ini juga akan lebih sesuai digunakan di dataran rendah.

Spesifikasi :

  • N = 12 %
  • P2O5 = 12 %
  • K2O = 17 %
  • MgO = 2 %
  • Hara mikro/TE = 0,04-0,07 Borate, CuSO4 dan ZnSO4
  • Variasi kandungan hara = < 8 % untuk hara tunggal dan < 5 % dari total hara
  • Bahan baku = N-Urea/DAP;P-DAP;K-MOP;Mg-Kieserite/Magnesite Brown clay;white clay dan bahan anti caking
  • Coating = Wax/oil dan clay
  • Tipe = Blended granulated
  • Bentuk = Padatan, monogranular
  • Ukuran butir = 2 – 4 mm; minimal 90%
  • BJ = 1 – 2
  • Warna = Coklat
  • Kadar Air = Maks. 3 %
  • Kemasan = 50 kg/karung dengan inner

3. NPK Mahkota 12-6-22-3+TE 

Formulasi ini dianggap paling sesuai untuk kelapa sawit di mana saja, minimal dapat digunakan pupuk ini sehingga dapat menyediakan berbagai unsur hara sesuai dengan rata-rata pertimbangan unsur hara untuk kelapa sawit. Namun suplemen pupuk P seringkali masih diperlukan jika digunakan pupuk ini.

Spesifikasi :

  • N = 12 %
  • P2O5 = 6 %
  • K2O = 22 %
  • MgO = 3 %
  • Hara mikro/TE = 0,04-0,07 Borate, CuSO4 dan ZnSO4
  • Variasi kandungan hara = < 8 % untuk hara tunggal dan < 5 % dari total hara
  • Bahan baku = N-Urea/DAP;P-DAP/RP;K-MOP;Mg-Kieserite/Magnesite Brown clay;white clay dan bahan anti caking
  • Coating = Wax/oil dan clay
  • Tipe = Blended granulated
  • Bentuk = Padatan, monogranular
  • Ukuran butir = 2 – 4 mm; minimal 90%
  • BJ = 1 – 2
  • Warna = Coklat
  • Kadar Air = Maks. 3 %
  • Kemasan = 50 kg/karung dengan inner

4. NPK Mahkota 13-8-27-4+0,5B

Formulasi ini akan lebih sesuai digunakan pada lahan mineral marjinal yang umumnya memiliki kandungan P dan K yang rendah. Pada lahan gambut, pupuk ini juga lebih sesuai diaplikasikan apalagi dengan kandungan hara B pada pupuk ini yang berkisar 0,5%. Pada tanah gambut tertentu dimungkinkan penambahan hara Cu dan/atau Zn)

Spesifikasi :

  • N = 13 %
  • P2O5 = 8 %
  • K2O = 27 %
  • MgO = 4 %
  • Hara mikro/TE = 0,02-0,04 Borate, CuSO4 dan ZnSO4
  • Variasi kandungan hara = < 8 % untuk hara tunggal dan < 5 % dari total hara
  • Bahan baku = N-Urea/DAP;P-DAP/RP;K-MOP;Mg-Kieserite/Magnesite Brown clay;white clay dan bahan anti caking
  • Coating = Wax/oil dan clay
  • Tipe = Blended granulated
  • Bentuk = Padatan, monogranular
  • Ukuran butir = 2 – 4 mm; minimal 90%
  • BJ = 1 – 2
  • Warna = Coklat
  • Kadar Air = Maks. 3 %
  • Kemasan = 50 kg/karung dengan inner

5. NPK Mahkota 13-6-27-4+0,65B 

Formulasi ini akan lebih sesuai digunakan pada lahan mineral marjinal yang umumnya memiliki kandungan P dan K yang rendah. Pada lahan gambut, pupuk ini juga lebih sesuai diaplikasikan apalagi dengan kandungan hara B pada pupuk ini yang berkisar 0,5%. Pada tanah gambut tertentu dimungkinkan penambahan hara Cu dan/atau Zn)

Spesifikasi :

  • N = 13 %
  • P2O5 = 6 %
  • K2O = 27 %
  • MgO = 4 %
  • Hara mikro/TE = 0,65 Borate
  • Variasi kandungan hara = < 8 % untuk hara tunggal dan < 5 % dari total hara
  • Bahan baku = N-Urea/DAP;P-DAP/RP;K-MOP;Mg-Kieserite/Magnesite Brown clay;white clay dan bahan anti caking
  • Coating = Wax/oil dan clay
  • Tipe = Blended granulated
  • Bentuk = Padatan, monogranular
  • Ukuran butir = 2 – 4 mm; minimal 90%
  • BJ = 1 – 2
  • Warna = Coklat
  • Kadar Air = Maks. 3 %
  • Kemasan = 50 kg/karung dengan inner

6. NPK Mahkota 16-16-16 Origin Rusia

Mengandung unsur hara N-P-K sama porsinya yang esensial unutk pertumbuhan vegetatif (pembentukan daun & batang) dan generatif (pembentukan bunga & buah)

Spesifikasi :

  • Nitrogen = 16 %
  • Ammonium (NH4+) = 10,5 %
  • Nitrate (NO3-) = 5,5 %
  • Phosphate = 16 % P2O5
  • Kalium = 16 % K2O
  • Kalsium Florida (CaF2) = 2,9 %
  • Kelembaban = 3 % maks.
  • Ukuran butiran = 1-4 mm 90% min. 1mm 3% maks.
  • Bentuk/Warna = Butiran/Merah muda

7. Pupuk KCL (MOP) Mahkota

Kalium (K) merupakan hara yang bersifat multiguna dan menstimulir serapan hara yang lain. Oleh karena kebutuhannya untuk kelapa sawit paling tinggi, maka perlu dilakukan efisiensi dan efektivitas pupuk ini seoptimal mungkin. Pada lahan bercurah hujan agak rendah, perlu diberikan pupuk MOP lebih tinggi dari dosis optimal

Spesifikasi :

  • K2O = 60 %
  • Coating = Oil
  • Bentuk = Padatan, Kristal
  • Ukuran butir = 1 – 2 mm, minimal 90%
  • Warna = Kemerahan
  • Kadar Air < 1 %
  • Kemasan = 50 Kg/karung dengan inner

8. Rock Phospate Origin of Egypt (RP) Mahkota

Kandungan Fospor (P) dalam tanah dan tanaman kelapa sawit secara umum rendah akibat dari rendahnya pH tanah, oleh karena itu umumnya dosis P diberikan maksimal di hampir seluruh areal perkebunan kelapa sawit di Indonesia.

Spesifikasi :
– P2O5 (%) – total = 28% min.
– P2O5 (%) – CAS 2 % = 7 % min.
– Bentuk = Tepung
– BJ = 1-2
– Warna = Coklat Kekuningan
– -Kadar Air < 3%
– Kemasan = 50 Kg/karung dengan inner

9. Rock Phosphate Origin of Peru (RP) Mahkota

Spesifikasi :
– P2O5 (%) – total = 30 % min.
– P2O5 (%) – CAS 2 % = 13 % min.
– Bentuk = Butiran kasar
– BJ = 1-2
– Warna = Abu kehitaman
– -Kadar Air < 3%
– Kemasan = 50 Kg/karung dengan inner

10. KIESERITE MAHKOTA
11. TSP MAHKOTA
12. SS AMOPHOS MAHKOTA
13. ZA MAHKOTA

Jual Pupuk NPK 16-16-16 Gading Nusantara di Medan

Anda mencari Pupuk NPK 16-16-16 Berkualitas Tinggi Level Mutu Setara Pupuk Import Dengan Harga Terjangkau? Hubungi Jimmi Suyanto 0811614051.

Pupuk NPK 16-16-16 di Medan.

jual-pupuk-npk-16-16-16-gading-nusantara-di-medan

Jual-pupuk-npk-16-16-16-gading-nusantara

Pupuk NPK Gading Nusantara 16-16-16 adalah pupuk NPK kualitas unggul yang mampu meningkatkan kualitas dan hasil produksi yang diproduksi PT. Citra Gading Plantation.

Pupuk NPK Gading Nusantara 16-16-16 adalah pupuk NPK berbentuk granul formula lengkap yang mengandung unsur hara makro N, P dan K.

Pupuk NPK Gading Nusantara 16-16-16 adalah pupuk NPK untuk mencukupi unsur hara di dalam tanah yang dibutuhkan oleh tanaman perkebunan, pangan, sayur mayur dan buah-buahan.

PERAN UNSUR HARA

NITROGEN

  • Membuat tanaman lebih hijau dan segar
  • Mempercepat dan meningkatkan pertumbuhan tanaman : tinggi tanaman, jumlah cabang dan jumlah anakan.
  • Meningkatkan kandungan protein hasil panen

POSFOR

  • Memacu pertumbuhan akar dan pembentukan perakaran yang baik
  • Mempercepat pembentukan bunga serta masaknya buah dan biji
  • Meningkatkan rendemen dan komponen hasil panen tanaman biji-bijian
  • Meningkatkan mutu benih dan bibit

KALIUM

  • Membantu tanaman lebih tegak dan kokoh
  • Meningkatkan daya tahan tanaman terhadap serangan hama, penyakit dan kekeringan
  • Meningkatkan pembentukan gula dan pati
  • Meningkatkan ketahanan hasil panen selama pengangkutan dan penyimpanan.

SPESIFIKASI PUPUK NPK 16-16-16 GADING NUSANTARA :
• N = 16 %
• P2O5 = 16 %
• K2O = 16 %
• MgO = Min. 2-5 %
• CaO = Min. 2-5 %
• S = Min. 0,8 – 2 %
• HA = Min. 0,1 – 0,2 %
• Kadar Air = Max. 2 %
• Ukuran Butiran = 2-4 mm
• Warna = Natural/Biru
• Kemasan = 50 Kg / karung dengan inner
• Toleransi Kandungan = < 8% untuk unsur hara tunggal, < 5 % dari total unsur hara
• Tipe = Compound (blending granulated)

KEUNGGULAN NPK GADING NUSANTARA

  • Berkualitas Tinggi diproduksi dengan Mesin Teknologi Modern
  • Kualitas (Mutu) Setara dengan Pupuk NPK 16-16-16 Impor Dengan Merek Yang Terkenal
  • Telah mengantongi SNI 02-2803-2012 & ISO 9001 : 2008
  • Manajemen PT. Citra Gading Plantation telah mendapatkan pengakuan dari lembaga sertifikasi produk tahun 2010 dari Komite Akreditasi Nasional (KAN)
  • Sudah Berpengalaman Dalam Menyediakan Kebutuhan Pupuk ke Perusahaan-perusahaan Perkebunan Multinasional
  • Tersedia Spesifikasi (Komposisi) :
    – NPK Gading Nusantara 15-15-15
    – NPK Gading Nusantara 16-16-16
    – NPK Gading Nusantara 15-15-6 + 4
    – NPK Gading Nusantara 12-12-17 + 2
    – NPK Gading Nusantara 12-6-22 + 3
    – NPK Gading Nusantara 14-9-17 + 2
    – NPK Gading Nusantara 13-6-27 + 2
    – NPK Gading Nusantara 20-10-10
    – NPK Gading Nusantara 15-10-15
    – Spesifikasi Lainnya Sesuai Permintaan Pelanggan (Taylor Made)

Pupuk NPK Gading Nusantara adalah Pupuk Majemuk Formula Lengkap Yang Mampu Meningkatkan Produktivitas & Kualitas Segala Komoditas.

Jual Pupuk Super-Vit Untuk Kelapa Sawit di Medan

Jika Anda membutuhkan Pupuk Super-Vit Untuk Kelapa Sawit, hubungi Jimmi Suyanto 0811614051 | 25A39D1A.

Pupuk Super-Vit Kelapa Sawit di Medan.

Super-Vit TAbur Lengkap Kelapa Sawit

Super-Vit Tabur Lengkap Kelapa Sawit

pupuk-supervit-untuk-kelapa-sawit

Super-Vit Tabur Lengkap Kelapa Sawit diciptakan untuk meningkatkan hasil produksi baik secara kuantitas dan kualitas terbuat dari bahan-bahan kimia dengan unsur kandungan lebih tinggi dan lengkap dibandingkan dengan pupuk majemuk lainnya, sehingga dapat menyuburkan tanaman, mulai dari proses pembungaan, pembuahan yang sempurna dan meningkatkan daya tahan tanaman terhadap hama dan penyakit.

Hal lain yang lebih penting adalah proses kelarutannya lebih cepat sehingga pupuk yang ditaburkan ke dalam tanah dalam waktu singkat unsur hara yang dikandungnya dapat segera dimanfaatkan oleh tanaman.
Adanya Aktivator pada Super-Vit tabur dapat menguraikan mineral yang terikat dengan mineral lainnya di permukaan tanah dan dilepaskan secara terkendali sehingga tersedia untuk tanaman.

Oleh karena itu sangat penting dilakukan penggunaan pupuk yang lebih rasional kea rah tingkat efisiensi yang lebih baik secara ekonomi supaya berdaya dan berhasil guna terhadap produkstivitas tanaman, maka Super-Vit Tabur sebagai jawabannya.

Unsur Kandungan Super-Vit Tabur untuk Tanaman Kelapa Sawit & Tanaman Keras Lainnya :

  • N = 10,00 – 13,00 %
  • P2O5 = 8,00 – 10,80 %
  • K2O = 20,00 – 23,00 %
  • Aktivator = 10 %
  • MgO = 2,5 – 4,00 %
  • CaO = 3,00 – 5,00 %
  • B2O3 = 0,30 – 0,60 %
  • Protein = 0,25 % – 0,31 %

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Kelapa Sawit Belum Menghasilkan (TBM I) 0 – 12 Bulan :

  • Umur 1 Bulan : Dosis 50 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 6,5 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 50 cm dari pangkal pokok
  • Umur 3 – 7 Bulan : Dosis 100 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 13 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 50 cm dari pangkal pokok
  • Umur 8 – 12 Bulan : Dosis 150 gram/pokok, Kebutuhan 19,5 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 50 cm dari pangkal pokok
    Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Kelapa Sawit Belum Menghasilkan (TBM II) 16 – 24 Bulan :
  • Umur 16 Bulan : Dosis 150 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 19,5 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 75 cm dari pangkal pokok
  • Umur 20 – 24 Bulan : Dosis 250 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 32,5 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 75 cm dari pangkal pokok

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pd Tanaman Kelapa Sawit Belum Menghasilkan (TBM III) 28 – 36 Bulan :

  • Umur 28 – 32 Bulan : Dosis 250 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 32,5 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 100 cm dari pangkal pokok
  • Umur 36 Bulan : Dosis 375 gram/pokok, Kebutuhan Pupuk 48,75 Kg per hektar, Aplikasi pemupukan ditabur secara merata dan tipis pada piringan dengan jarak 75 cm dari pangkal pokok

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Kelapa Sawit Menghasilkan (TM) :

  • Tanaman Muda (Usia 4 – 8 Tahun) : Dosis 1,25 – 1,50 Kg/pokok, Kebutuhan Pupuk 162,5 – 195 Kg per hektar, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali setahun, Aplikasi bulan Februari, Mei, September, Ditabur merata dan tipis 1,5 meter dari pangkal pokok ke arah gawangan (luar piringan)
  • Tanaman Remaja (Usia 9 – 14 Tahun) : Dosis 1,50 – 2 Kg/pokok, Kebutuhan Pupuk 195 – 260 Kg per hektar, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali setahun, Aplikasi bulan Februari, Mei, September, Ditabur merata dan tipis 1,75 meter dari pangkal pokok ke arah gawangan (luar piringan)
  • Tanaman Dewasa (Usia > 14 Tahun) : Dosis 1,25 – 1,50 Kg/pokok, Kebutuhan Pupuk 162,5 – 195 Kg per hektar, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali setahun, Aplikasi bulan Februari, Mei, September, Ditabur merata dan tipis 2 meter dari pangkal pokok ke arah gawangan (luar piringan)

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Karet :

  1. Umur 6 bulan – 2 tahun, Dosis Pemakaian 250 – 500 gram, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  2. Umur 2 thn – 4 thn, Dosis Pemakaian 500 gram – 1 Kg, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  3. Umur ≥ 5 Tahun, Dosis Pemakaian 1,5 Kg, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang.

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Kopi/Coklat :

  1. Umur 6 bulan – 1,5 tahun, Dosis Pemakaian 100 – 250 gram, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  2. Umur 1,5 thn – 4 thn, Dosis Pemakaian 300 gram – 400 gram, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  3. Umur ≥ 5 Tahun, Dosis Pemakaian 500 – 750 gram, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang

Petunjuk Pemakaian Super-Vit Pada Tanaman Jeruk :

  1. Umur 6 bulan – 1,5 tahun, Dosis Pemakaian 250 – 350 gram, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  2. Umur 2 thn – 4 thn, Dosis Pemakaian 350 gram – 500 gram, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  3. Umur 4 thn – 6 thn, Dosis Pemakaian 550 gram – 1 Kg, , Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang
  4. Umur > 6 Tahun, Dosis Pemakaian 1,5 Kg, Rotasi Pemupukan 2 – 3 kali/tahun Ditabur merata di sekitar batang

Spesifikasi Pupuk Super-Vit :

  • Nama Pupuk : Super-Vit Tabur Lengkap
  • Bentuk/Isi : Tabur, Warna coklat keputihan
  • Kemasan : Plastik dalam kardus @ 25 Kg
  • Etika Merek : No. 468884
  • No. Izin Produksi : 08/02/IZ/ILMK/1998
  • No. BINUS : P584/BINUS/IX/99
  • Produsen : CV. TABITA JAYA AGRO INDUSTRI

 

Related Post :

Jual Pupuk Super-Vit Tabur Lengkap di Medan

Jual Pupuk Super-Vit Tabur Lengkap di Medan

Ready stock Pupuk Super-Vit, Hubungi Jimmi Suyanto 0811614051 | 25A39D1A untuk Info & Pemesanan.

Pupuk Super-Vit Tabur Lengkap.

Super-Vit Tabur Lengkap

Super-Vit Tabur Lengkap

Pupuk Majemuk Tabur Lengkap Super-Vit adalah pupuk dengan kandungan lengkap yang meliputi unsur hara makro dan unsur mikro plus AKTIVATOR 10 % yang mampu melipatgandakan populasi mikroba dengan cepat.

Super-Vit berfungsi menyediakan nutrisi makro dan mikro secara lengkap sehingga dapat mengembalikan keadaan tanah ke fungsi semula setelah kehilangan unsur hara akibat proses pengolahan lahan secara terus menerus.

Super-Vit juga bermanfaat memperbaiki sifat kimiawi dan biologi tanah. Super-Vit tabur terbuat dari bahan-bahan kimia alami berprotein tinggi dan vitamin yang lengkap, sehingga dapat menyuburkan tanaman, mempercepat tumbuhnya tunas dan anakan, pembungaan, pembuahan yang sempurna serta dapat membentuk zat kadar asli, untuk meningkatkan daya tahan tumbuh tanaman terhadap hama dan virus.

Keunggulan Pupuk Super-Vit :

  1. Mampu memperbaiki tanah bantat kembali menjadi gembur berkat populasi mikroba yang berlipat ganda
  2. Aplikasi mudah, hanya ditabur
  3. Tidak memerlukan pupuk kimia lain, kecuali Urea/ZA hanya 50% dari kebiasaan
  4. Lebih tahan terhadap hama dan penyakit
  5. Kualitas hasil panen menjadi lebih baik (rasa lebih enak dan masuk kategori sehat)
  6. Meningkatkan hasil panen 10% – 30 %

Spesifikasi Pupuk Super-Vit :

  • Nama Pupuk : Super-Vit Tabur Lengkap
  • Bentuk/Isi : Tabur, Warna coklat keputihan
  • Kemasan : Plastik dalam kardus @ 1 Kg
  • Etika Merek : No. 468884
  • No. Izin Produksi : 08/02/IZ/ILMK/1998
  • No. BINUS : P584/BINUS/IX/99
  • Produsen : CV. TABITA JAYA AGRO INDUSTRI

Kandungan/Komposisi Super-Vit Tabur Lengkap :

  • N = 0,04 – 0,06 %
  • MgO = 3,50 – 4,00 %
  • CuO = 0,770 – 1,00 %
  • MnO = 0,50 – 0,60 %
  • P2O5 = 15,70 – 16,50 %
  • CaO = 9,00 – 10,00 %
  • S = 1,40 – 1,60 %
  • B2O3 = 1,60 – 1,80 %
  • K2O = 13,00 – 15,00 %
  • Fe2O = 0,50 – 1,20 %
  • ZnO = 0,10 – 0,15 %
  • Protein = 0,25 – 0,31 %
  • Aktivator = 10 %

Anjuran Pemakaian Pupuk Super-Vit :

  • Tanaman Padi, Pemupukan I Umur 15 – 21 HST, Pumupukan ke II Umur 45 – 50 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 Hektar) 15 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 100 Kg Urea/ZA, Pemupukan susulan dengan Urea (ZA) sebanyak 100 Kg
  • Jagung, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 15 – 21 HST dan 45 – 50 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 Hektar) 30 – 50 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 250 Kg Urea, Pemupukan susulan setelah umur 45 hari dengan Urea sebanyak 100 Kg
  • Jahe/Kunyit/Lengkuas, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 45 – 60 HST dan 85 – 100 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 2 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 30 – 50 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 3 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 30 – 50 Kg Urea (ZA)
  • Kentang/Wortel/Lobak/Kol/Sawi, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 15 – 21 HST dan 30 – 45 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 3 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 30 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 4 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 30 – 50 Kg Urea (ZA)
  • Cabe/Tomat/Paprika, Pemupukan Pertama dilakukan pada saat umur tanaman 7 – 14 HST, Pemupukan Susulan 1 x 3 minggu, Perbandingan Pemakaian (250 pokok) : 1 Kg Super-Vit tabur dicampur 5 – 10 Kg urea (ZA) pada umur 15 – 21 hari, Pemupukan Susulan dilakukan 1 x 3 minggu
  • Semangka/Melon/Timun, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 14 – 21 HST dan 30 – 45 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 2 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 3 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA)
  • Kacang Tanah/Kacang Hijau/Kacang Ercis/Buncis, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 14 – 21 HST dan 30 – 45 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 – 2 rante 20 x 20 m – 40 x 40 m) : 1 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 2 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA)
  • Bawang Merah/Bawang Putih/Bawang Bombay, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 7 – 14 HST dan 21 – 35 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 1 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 5 – 10 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 2 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 5 – 10 Kg Urea (ZA)
  • Ubi Kayu/Ubi Jalar (Ubi Rambat), Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 21 – 35 HST dan 85 – 100 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 2 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 3 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 10 Kg Urea (ZA)
  • Pisang, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 45 – 65 HST dan 120 – 175 HST, Perbandingan Pemakaian (dalam lahan 1 rante 20 x 20 m) : 45 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 250 Kg Urea (ZA), Pemupukan susulan 45 Kg Super-Vit tabur dicampur dengan 200 Kg Urea (ZA)
  • Tanaman Hias, Pemupukan dilakukan setelah tanaman berumur 7 – 14 HST, Pemupukan susulan 1 x 1 bulan , Pemupukan di Dalam Pot atau dilahan disesuaikan dengan tanaman : Super-Vit tabur diberikan 20 – 50 gram setiap pokok/batang.

Related Post :

Jual Pupuk Super-Vit Untuk Kelapa Sawit di Medan

Jual Pupuk KCF (King Calsium Fertilizer) di Medan

Anda membutuhkan Pupuk Kalsium Bermutu Tinggi? Hubungi Jimmi Suyanto 0811614051, KCF Pilihan Paling Tepat & Menyehatkan Tanaman Anda.

Pupuk KCF (King Calcium Fertilizer) Medan.

KCF (King Calsium Fertilizer)

KCF Kemasan 1 Kg

KCF Kemasan 1 Kg

King Calcium Fertilizer disingkat KCF adalah pupuk berbentuk tepung yang berwarna putih yang diolah dengan teknologi mutakhir & modern yang memiliki kandungan unsur kalsium tinggi yang diformulasikan untuk menetralisir tanah yang masam, sekaligus untuk mengatasi defisiensi kalsium bagi tanaman.

KCF memiliki fungsi untuk meningkatkan kemampuan tanaman di dalam menyerap unsur-unsur hara dari berbagai pupuk utama sepertiu Urea, KCL, TSP, ZA, NPK, SS serta pupuk organik alami seperti pupuk kandang, kompos dan lain-lain, sehingga akan mendorong tanaman berproduksi lebih tinggi dan maksimal.

Dengan unsur kalsium yang tinggi pada KCF memiliki peranan sangat penting dalam meningkatkan PH tanah, terutama tanah masam seperti lahan bukaan dan lahan gambut, disamping mampu mengatasi kekurangan atau Latent Deficiency unsur kalsium bagi tanaman.

KCF (King Calsium Fertilizer) merupakan satu-satunya pupuk yang mengandung unsur kalsium yang cukup tinggi, dimana unsur kalsium yang terkandung didalamnya sangat dibutuhkan tanaman untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Dari hasil penelitian ditemukan bahwa untuk mendapatkan sistem kekebalan tubuh tanaman, diperlukan kalsium yang membentuk sistem complemen untuk mengaktifkan sistem imunitas atau kekebalan. Kalsium merupakan alarm dimana bila bibit penyakit seperti bakteri dan jamur menyerang tanaman, dia akan merusak sel-sel dalam tubuh tanaman, tetapi kalau kalsiumnya cukup (alarm berbunyi) dia akan memberikan imun atau kekebalan, sehingga dapat lebih cepat memberikan perlawanan dan menekan bakteri patogen sebelum berkembang biak.

Apakah Akibat Kekurangan Unsur Kalsium bagi Tanaman ?

  • Pada Akar biasanya ditunjukkan dengan pertumbuhan tidak sempurna yang dicirikan dengan banyaknya titik tumbuh akar yang mati
  • Pada Daun terlihat adanya kerusakan sel-sel apical daun dan tunas yang menyebabkan daun dan tunas mati. Pada daun muda biasanya kerusakan daun diawali dengan mati/mengeringnya pinggiran daun, Daun menjadi keriting, kerdil, warna hijau tua yang tidak normal kadang berbentuk mangkuk
  • Pada Batang dapat terlihat dari struktur batang yang lemah dan mudah terkulai atau patah
  • Pada Buah terlihat adanya buah yang pecah dengan posisi melintang, busuk ujung buah, jika belum matang kelihatan berwarna kekuningan selanjutnya menjadi kuning kecoklatan, yang akhirnya berubah menjadi coklat. Jaringan pada tempat tersebut akan rusak menjadi coklat tua kehitaman. Buah rontok biasanya dicirikan dengan perubahan warna buah menjadi merah pucat atau merah kekuningan yang akhirnya rontok.
    Tanaman yang kekurangan unsur kalsium yang cukup parah berakibat pada menurunnya produksi yang sangat drastis bahkan mungkin gagal panen.

KEUNGGULAN KCF (King Calsium Fertilizer) dibandingkan dengan Dolomit, Kapur Pertanian & Pupuk Kalsium Lainnya :

  1. Ampuh dan Cepat menetralisir keasaman tanah, karena unsur kalsium yang dikandungnya langsung bekerja menekan unsur Al dan Fe yang menyebabkan keasaman tanah
  2. Mempercepat pertumbuhan dan perkembangan akar-akar baru yang sangat diperlukan dalam proses penyerapan unsur hara, karena semakin luas perakaran tanaman maka semakin tahan terhadap kekeringan
  3. Meningkatkan jumlah klorofil daun yang merupakan pabrik bagi tanaman untuk memproduksi karbohidrat
  4. Mempercepat pembentukan primordia bunga yang merupakan tahap lanjut (generatif) tanaman untuk membentuk buah, biji dan umbi
  5. Meningkatkan Responsibility Absorbsi hara oleh tanaman
  6. Menjaga dan menstabilkan suhu pertukaran udara di dalam tanah serta menghilangkan gas-gas beracun dalam tanah
  7. Mengaktifkan sistem imun (kekebalan) terhadap serangan hama dan penyakit tanaman serta gangguan perubahan cuaca
  8. Menekan perkembangan bakteri patogen dalam tanah
  9. Berbentuk tepung sehingga mudah larut dan diserap oleh akar tanaman
  10. Praktis dan Efisien cara pengaplikasiannya dan ekonomis dalam harga
  11. Dapat dipergunakan pada semua jenis tanaman
  12. Ramah Lingkungan dan tidak merusak struktur tanah, didukung sifatnya yang mudah terurai (Biodegradable).

Petunjuk Penggunaaan & Dosis KCF (King Calsium Fertilizer) :

  • KELAPA SAWIT : Dosis 30 – 60 Kg/hektar. Ditaburkan pada daerah piringan. Waktu penaburan 2 kali setahun. Penaburan dapat dicampur dengan pupuk lain
  • KAKAO DAN COKLAT : Dosis 30 – 60 Kg/hektar. Ditaburkan pada daerah perakaran dengan waktu penaburan 2 kali setahun. Penabuaran dapat dicampur dengan pupuk lain
  • CABE : Dosis 20 – 30 Kg/hektar. Ditaburkan pada lobang tanam atau bedengan 2 minggu sebelum tanam & dapat dicampur dengan pupuk lain
  • JAGUNG : Dosis 25 – 45 Kg/hektar. Ditaburkan pada areal penanaman 7 – 14 hari sebelum tanam atau bersamaan dengan pemupukan pertama
  • PADI : Dosis 30-40 Kg/hektar. Ditaburkan pada areal penanaman 7 – 14 hari sebelum tanam atau bersamaan dengan pemupukan pertama
  • TOMAT : Dosis 30 – 40 Kg/hektar. Ditaburkan pada lobang tanaman atau bedengan 2 minggu sebelum penanaman. Waktu penaburan 2-3 kali dalam satu musim tanam & dapat dicampur dengan pupuk lain.
  • KOPI : Dosis 40-60 Kg per hektar. Ditaburkan pada daerah perakaran dengan waktu penaburan 2 kali setahun dan bisa dicampur dengan pupuk lain.

Komposisi KCF (King Calsium Fertilizer) :
• CaO = 65,42%
• CaCO3 = 95,57 %
• MgO = 2 %
• Mo = 525,19 %